Pemanfaatan Teknologi QR Code Untuk Verifikasi Akta Notaris (PPAT)

Asep Id Hadiana

Sari


Akta Notaris dan Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) merupakan sebuah dokumen yang sangat penting. Hal ini dikarenakan dokumen atau akta yang dibuat oleh Notaris/PPAT merupakan dokumen yang memiliki kekuatan hukum yang dijamin dengan undang-undang. Pada kenyataannya, terdapat beberapa kasus dimana akta Notaris/PPAT dipalsukan oleh beberapa pihak yang tidak bertanggung jawab. Oleh karena itu diperlukan sebuah cara untuk melakukan verifikasi atas keaslian akta Notaris/PPAT tersebut. QR Code merupakan barcode dua dimensi yang disusun secara matriks. Dengan konsep ini, data dan informasi dapat disimpan lebih banyak di dalam sebuah QR Code dibandingkan dengan barcode satu dimensi yang hanya dapat menyimpan data dalam satu baris saja. QR code sebagai sebuah teknologi yang relatif baru, dapat digunakan untuk penanda pada akta yang dibuat oleh Notaris/PPAT, sehingga pemalsuan akta notaris/PPAT dapat diminimalisir.


Kata kunci: akta, notaris, ppat, pemalsuan, verifikasi


Teks Lengkap:

PDF


DOI: https://doi.org/10.26760/mindjournal.v1i1.41

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


____________________________________________________________

ISSN (cetak) : 2338-8323   |  ISSN (elektronik) :   2528-0902 

diterbitkan oleh :

Informatika Institut Teknologi Nasional Bandung

Alamat : Gedung 2 Jl. PHH. Mustofa 23 Bandung 40124

Kontak : Tel. 7272215 (ext. 181)  Fax. 7202892

Email : mind.journal@itenas.ac.id

____________________________________________________________

Statistik Pengunjung :

  Flag Counter

  Web
Analytics Statistik Pengunjung

 Jurnal ini terlisensi oleh Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

Creative Commons License